Hubungi KamiJika ada pertanyaan silahkan hubungi kami

Kumpulan Karya Puisi Wiji Thukul

Kumpulan Karya Puisi Wiji Thukul-Wiji Thukul adalah seorang sastrawan dan aktivis yang dilahirkan di sorogenen solo pada tanggal 26 agustus 1963  dan menghilang pada tahun 1998 karena penculikan oleh tim mawar kopasus, ia adalah salah satu aktivis yang di culik dari 13 korban penculikan pada tahun 1998  dan sampai saat inipun tidak  diketahui kepastian dimana keberadaanya , kerusuhan yang terjadi pada tahun 1998, sejak itulah dia mulai berpindah-pindah  keluar masuk kampung kota  untuk bersembunyi  menghilangkan jejak dari kejaran aparat, dalam pelarianya itu Wiji Tukul tetap saja menulis puisi-puisi yang pro-demokrasi yang dimana salah satunya berjudul para jendral marah-marah.

Puisi Wiji Tukul memang sangat melekat di kalangan para mahasiswa pro-demokrasi yang senantiasa di gemakan dalam berbagai aksi-aksi utnuk membangun semangat para mahasiswa tentunya. ada beberapa sajak Wiji Tukul yang sangat populer yaitu PERINGATAN, SAJAK SUARA, BUNGA DAN TEMBOK, ketiganya ada dalam antologi “Tanah Lapang’ yang di terbitkan oleh Manus Amici pada tahun 1994.

Baca Juga : Kata-Kata Bijak Soekarno

Berikut beberapa Kumpulan Puisi Wiji Tukul untuk anda yang mampu membuat para pembaca mampu  bikin merinding oleh karya puisi-puisinya :

  • Di lembang ada kawan sofyan
    jualan bakso kini karena dipecat perusahaan
    karena mogok karena ingin perbaikan
    karena upah ya karena upah
  • Di cimahi ada kawan udin buruh sablon
    kemarin kami datang dia bilang
    umpama dironsen pasti nampak
    isi dadaku ini pasti rusak
    karena amoniak ya amoniak
  • Dimana-mana ada sofyan ada sodiyah ada bariyah
    tak bisa dibungkam kodim
    tak bisa dibungkam popor senapan
    di mana-mana ada neni ada udin ada siti
    di mana-mana ada eman
    di bandung – solo – jakarta – tangerang
    tak bisa dibungkam kodim
    tak bisa dibungkam popor senapan
  • Di cigugur ada kawan siti
    punya cerita harus lembur sampai pagi
    pulang lunglai lemes ngantuk letih
    membungkuk 24 jam
    ya 24 jam
  • Ada yang sudah lama ingin mempunyai kamar mandisendiri
    Dari situ pembicaraan meloncat ke soal harga semen
    dan juga cat tembok yang harganya tak pernah turun,
    Kami juga berbicara tentang kampanye pemilihan umum
    yang sudah berlalu
    Tiga partai politik yang ada kami simpulkan
    Tak ada hubungannya sama sekali dengan kami: buruh
    Mereka hanya memanfaatkan suara kami
    demi kedudukan merekaAda yang sudah lama ingin mempunyai kamar mandisendiri
    Dari situ pembicaraan meloncat ke soal harga semen
    dan juga cat tembok yang harganya tak pernah turun,
    Kami juga berbicara tentang kampanye pemilihan umum
    yang sudah berlalu
    Tiga partai politik yang ada kami simpulkan
    Tak ada hubungannya sama sekali dengan kami: buruh
    Mereka hanya memanfaatkan suara kami
    demi kedudukan mereka
  • BUNGA DAN TEMBOK

Seumpama bunga

Kami adalah bunga yang tak
Kau hendaki tumbuh
Engkau lebih suka membangun
Rumah dan merampas tanahSeumpama bunga
Kami adalah bunga yang tak
Kau kehendaki adanya
Engkau lebih suka membangun
Jalan raya dan pagar besiSeumpama bunga
Kami adalah bunga yang
Dirontokkan di bumi kami sendiri

Jika kami bunga
Engkau adalah tembok itu
Tapi di tubuh tembok itu
Telah kami sebar biji-biji
Suatu saat kami akan tumbuh bersama
Dengan keyakinan: engkau harus hancur!

Dalam keyakinan kami
Di manapun – tirani harus tumbang!

  •  SUKMAKU MERDEKA

Tidak tergantung kepada Departemen Tenaga Kerja
Semakin hari semakin nyata nasib di tanganku
Tidak diubah oleh siapapun
Tidak juga akan dirubah oleh Tuhan Pemilik Surga
Apakah ini menyakitkan? entahlah !
Aku tak menyumpahi rahim ibuku lagi
Sebab pasti malam tidak akan berubah menjadi pagi
Hanya dengan memaki-makiWaktu yang diisi keluh akan berisi keluh
Waktu yang berkeringat karena kerja akan melahirkan
Serdadu-serdadu kebijaksanaan
Biar perang meletus kapan saja
Itu bukan apa-apa
Masalah nomer satu adalah hari ini
Jangan mati sebelum dimampus takdirSebelum malam mengucap selamat malam
Sebelum kubur mengucapkan selamat datang
Aku mengucap kepada hidup yang jelata
M E R D E K A..!!!!

  • SEHARI SAJA KAWAN

Satu kawan bawa tiga kawan
Masing-masing nggandeng lima kawan
Sudah berapa kita punya kawanSatukawan bawa tiga kawan
Masing-masing bawa lima kawan
Kalau kita satu pabrik bayangkan kawanKalau kita satu hati kawan
Satu tuntutan bersatu suara
Satu pabrik satu kekuatan
Kita tak mimpi kawan!Kalau satu pabrik bersatu hati
Mogok dengan seratus poster
Tiga hari tiga malam
Kenapa tidak kawan

Kalau satu pabrik satu serikat buruh
Bersatu hati
Mogok bersama sepuluh daerah
Sehari saja kawan
Sehari saja kawan

Sehari saja kawan
Kalau kita yang berjuta-juta
Bersatu hati mogok
Maka kapas tetap terwujud kapas
Karena mesin pintal akan mati
Kapas akan tetap berwujud kapas
Tidak akan berwujud menjadi kain
Serupa pelangi pabrik akan lumpuh mati

Juga jalan-jalan
Anak-anak tak pergi sekolah
Karena tak ada bis
Langit pun akan sunyi
Karena mesin pesawat terbang tak berputar
Karena lapangan terbang lumpuh mati

Sehari saja kawan
Kalau kita mogok kerja
Dan menyanyi dalam satu barisan
Sehari saja kawan
Kapitalis pasti kelabakan

12-11-1994

  • LEUWIGAJAH MASIH HAUS

leuwigajah tak mau berhenti

dari pagi sampai pagi

bis-bis-mobil pengangkut tenaga murah

bikin gemetar jalan-jalan
dan debu-debu tebal membumbungmesin-mesin tak mau berhenti
membangunkan buruh tak berkamar-mandi
tanpa jendela tanpa cahaya matahari
jejer berjejer alas tikar
lantai dinding dingin lembab pengapmulut lidah-lidah penghuni rumah kontrak
terus bercerita buruk
lembur paksa sampai pagi
tubuh mengelupas-jari jempol putus – upah rendah
mogok – pecat
seperti nyabuti bulu ketiaktubuh-tubuh muda
terus mengalir ke leuwigajah
seperti buah-buah disedot vitaminnya
mesin-mesin terus menggilas
memerah tenaga murah
satu kali duapuluhempat jam
masuk – absen – tombol ditekan
dan truk-truk pengangkut produksi
meluncur terus ke pasar

leuwigajah tak mau berhenti
dari pagi sampai pagi

asap crobong terus kotor
selokan air limbah berwarna
mesin-mesin tak mau berhenti
terus minta darah tenaga muda

leuwigajah makin panas
berputar dan terus menguras

Bandung 21 mei 1992

  • BURUH-BURUH

di batas desa
pagi – pagi
dijemput truk
dihitung seperti pesakitan
diangkut ke pabrik
begitu seterusnyamesin terus berputar
pabrik harus berproduksi
pulang malam
badan loyo
nasi dinginbagaimana kalau anak sakit
bagaimana obat
bagaimana dokter
bagaimana rumah sakit
bagaimana uang
bagaimana gaji
bagaimana pabrik? mogok?
pecat! mesin tak boleh berhenti
maka mengalirlah tenaga murah
mbak ayu kakang dari desadisedot
sampai pucat
Solo, 4-1986

  • EDAN

Sudah dengan cerita mursilah?
Edan…!!Dia dituduh maling karena mengumpulkan serpihan kain
Dia sambung-sambung jadi mukena untuk sembahyang
Padahal mukena tak dibawa pulang
Padahal mukena dia taroh di tempat kerja
Edan…!!Sudah diperas dituduh maling pula
Sudah dengan cerita santi?
Edan…!!Karena istirahat gaji dipotong
Edan…!!

Karena main kartu lima kawannya langsung dipecat majikan
Padahal tak pakai wang
Padahal pas waktu luang
Edan…!!
Kita mah bukan sekrup

Bandung, 21 Mei 1992

  • SEORANG BURUH MASUK TOKO

masuk toko
yang pertama kurasa adalah cahaya
yang terang benderang
tak seperti jalan-jalan sempit
di kampungku yang gelapsorot mata para penjaga
dan lampu-lampu yang mengitariku
seperti sengaja hendak menunjukkan
dari mana asalkuaku melihat kakiku – jari-jarinya bergerak
aku melihat sandal jepitku
aku menoleh ke kiri ke kanan – bau-bau harum
aku menatap betis-betis dan sepatu
bulu tubuhku berdiri merasakan desir
kipas angin
yang berputar-putar halus lembut
badanku makin mingkup
aku melihat barang-barang yang dipajang
aku menghitung-hitung
aku menghitung upahku
aku menghitung harga tenagaku
yang menggerakkan mesin-mesin di pabrik
aku melihat harga-harga kebutuhan
di etalaseaku melihat bayanganku
makin letih
dan terus dihisap

  • NONTON HARGA

ayo keluar keliling kota
tak perlu ongkos tak perlu biaya
masuk toko perbelanjaan tingkat lima
tak beli tak apa
lihat-lihat sajakalau pingin durian
apel-pisang-rambutan-anggur
ayo..
kita bisa mencium baunya
mengumbar hidung cuma-cuma
tak perlu ongkos tak perlu biaya
di kota kita
buah macam apa
asal mana saja
adakalau pingin lihat orang cantik
di kota kita banyak gedung bioskop
kita bisa nonton posternya
atau ke diskotik
di depan pintu
kau boleh mengumbar telinga cuma-cuma
mendengarkan detak musik
denting botol
lengking dan tawa
bisa juga kau nikmati
aroma minyak wangi luar negeri
cuma-cuma
aromanya sajaayo..
kita keliling kota
hari ini ada peresmian hotel baru
berbintang lima
dibuka pejabat tinggi
dihadiri artis-artis ternama ibukota
lihat
mobil para tamu berderet-deret
satu kilometer panjangnya

kota kita memang makin megah dan kaya

tapi hari sudah malam
ayo kita pulang
ke rumah kontrakan
sebelum kehabisan kendaraan
ayo kita pulang
ke rumah kontrakan
tidur berderet-deret
seperti ikan tangkapan
siap dijual di pelelangan

besok pagi
kita ke pabrik
kembali bekerja
sarapan nasi bungkus
ngutang
seperti biasa

18 november 96

  • SUTI

Suti tidak kerja lagi
pucat ia duduk dekat amben-nya
Suti di rumah saja
tidak ke pabrik tidak ke mana-mana
Suti tidak ke rumah sakit
batuknya memburu
dahaknya berdarah
tak ada biayaSuti kusut-masai
di benaknya menggelegar suara mesin
kuyu matanya membayangkan
buruh-buruh yang berangkat pagi
pulang petang
hidup pas-pasan
gaji kurang
dicekik kebutuhanSuti meraba wajahnya sendiri
tubuhnya makin susut saja
makin kurus menonjol tulang pipinya
loyo tenaganya
bertahun-tahun dihisap kerjaSuti batuk-batuk lagi
ia ingat kawannya
Sri yang mati
karena rusak paru-parunya

Suti meludah
dan lagi-lagi darah

Suti memejamkan mata
suara mesin kembali menggemuruh
bayangan kawannya bermunculan
Suti menggelengkan kepala
tahu mereka dibayar murah

Suti meludah
dan lagi-lagi darah

Suti merenungi resep dokter
tak ada uang
tak ada obat

solo, 27 februari 88

  • PERINGATAN

Jika rakyat pergi
Ketika penguasa pidato
Kita harus hati-hati
Barangkali mereka putus asaKalau rakyat bersembunyi
Dan berbisik-bisik
Ketika membicarakan masalahnya sendiri
Penguasa harus waspada dan belajar mendengarBila rakyat berani mengeluh
Itu artinya sudah gawat
Dan bila omongan penguasa
Tidak boleh dibantah
Kebenaran pasti terancamApabila usul ditolak tanpa ditimbang
Suara dibungkam kritik dilarang tanpa alasan
Dituduh subversif dan mengganggu keamanan
Maka hanya ada satu kata: lawan!.

(Wiji Thukul, 1986)

  • NYANYIAN AKAR RUMPUT
    jalan raya dilebarkan
    kami terusir
    mendirikan kampung
    digusur
    kami pindah-pindah
    menempel di tembok-tembok
    dicabut
    terbuangkami rumput
    butuh tanah
    dengar!
    Ayo gabung ke kami
    Biar jadi mimpi buruk presiden!
  • TENTANG SEBUAH GERAKAN

Tadinya aku pingin bilang
aku butuh rumah
tapi lantas kuganti
dengan kalimat
SETIAP ORANG BUTUH TANAH
ingat: Setiap orangaku berpikir
tentang sebuah gerakan
tapi mana mungkin
aku nuntut sendirianaku bukan orang suci
yang bisa hidup dari sekepal nasi
dan air sekendi
aku butuh celana dan baju
untuk menutup kemaluankuaku berpikir
tentang sebuah gerakan
tapi mana mungkin
kalau diam

Itulah beberapa kumpulan puisi-puisi perjuangan karya Wiji Thukul yang sangat populer di kalangan mahasiswa yang pro-demokrasi untuk membangun semangat tentunya dalam berbagai aksi-aksi dan puisi-puisinya juga akan selalu tetap membara dalam setiap gerakan aksi masa, Semoga Kumpulan PUISI WIJI THUKUL ini dapat bermanfaat untuk para pembaca dalam mengobarkan api perjuangan dan memotivasi para pembaca.Terima Ksaih

Ingin tau kata motivasi dari Zakir Abdul Karim Naik? Silahkan kunjungi halaman Kata Mutiara Zakir Abdul Karim Naik untuk mendapatkan kumpulan kata motivasinya.

Baca Juga Cara Membuat toko online dengan mudah | CARA DAN KUMPULAN KERAJINAN UNIK DAN KEREN

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *